Buscar

Memuat...

Páginas

Ketua PMR



Hhhhhhhhhhh DAMN ! Percaya atau nggak, gue jadi Ketua PMR SMAN 3 Tangsel.

Nggak tau harus seneng atau malah sebel. Oke dulu gue emang pengen jadi ketua, tapi beberapa waktu belakangan ini, gue malah berusaha sebisa mungkin ngejauh dari posisi itu. Makin lama, pelajaran sekolah dan tugas sialannya itu makin semakin banyaaaaaak. Gue mulai kelenger belajar belajar, tugas tugas, presentasi presentasi, ulangan ulangan. Entah kenapa sejak kelas 11 ini dan sejak gue masuk IPA. Guru-guru jadi ngebut gitu belajarnya, dan jadi sering banget ngasih tugas kelompok untuk presentasi. Apalagi gue juga ikut IGCSE dimana itu gue harus ngapalin tabel unsur kimia ! GILA ! Belum lagi gue harus prepare untuk kuliah gue nanti. Gue udah positif mau ngambil jurusan Farmasi nah sekarang permasalahannya adalah universitas mana yang harus gue pilih. 

Gue takut nggak bisa bagi waktu sama PMR. Gue takut nggak bisa mempertanggung jawabakan kepercayaan anggota yang lain. Gue takuuuut. Gue masih kecil. Sumpah, kali ini gue ngakuin kalau gue itu masih kecil. Umur gue emang udah 16 tahun dan entah kenapa jalan pikir gue masih kayak anak kecil. Gue mengandalkan perasaaan gue banget, gue jarang make logika. Gue juga nggak bisa baca perasaan orang. Ya walau gue emang lebih tua beberapa bulan dibanding anak kelas 10 tapi menurut gue, mereka jauh lebih dewasa dari gue.

Karakter gue yang ceria yang immature dan gue moody. Gue bakal niat ngelakuin sesuatu kalau gue lagi mood, kalau gue nggak mood yang gue nggak bakal ngerjain. Contoh deh, kayak nulis FF, jumlah FF gue yang selesai sama yang belum selesai itu lebih banyak 2kali lipat yang belum selesai. Itu karna gue nggak mood nulis. Belajar juga gitu. Gue bakal semangat belajar, pelajaran yang gue suka. Kimia, gue bakal semangat belajar kimia karena gue suka. Tapi kalau kayak trigonomatrinya matematika, gue nggak suka dan gue nggak bakal semangat bejarnya.

Dan kenapa gue jadi curhat ?

Gue emang aneh. Pola pikir gue itu ribet dan kusut. Masalah yang simpel aja bisa jadi sesuatu yang ribet bagi gue. Emang sih setiap orang punya karakteristik, ya mungkin karakter gue emang kayak gitu tapi gue mau berubah. Gue mau jadi dewasa. Gue nggak mau dibilang anak kecil lagi. Tahun depan gue 17 tahun dan gue harap itu jadi titik balik gue untuk jadi sosok baru. Sosok remaja dewasa yang nggak kekanak-kanakan lagi.

Balik lagi ketema deeeeh. Semoga gue bisa jadi ketua yang baik deeeeeeh. Selama satu tahun masa kepemimpinan gue PMR SMA 3, bisa jadi lebih baik. Amin.

 
Yong's Story. Diberdayakan oleh Blogger.